Jawaban

Panca Aji Sirna Kang Kinanthi

Apakah kamu sedang mencari panca aji sirna kang kinanthi, maka kamu berada di halaman yang tepat. Kami mempunyai sekitar 10 tanya jawab mengenai panca aji sirna kang kinanthi. Silakan baca lebih lanjut di bawah ini agar dapat menambah wawasan kita semua dalam belajar.

aji panca  spice wagon

tembung kinanthi iku Saka tembung kinanthi Kang tegese​

Pertanyaan: tembung kinanthi iku Saka tembung kinanthi Kang tegese​

Tembang kinanthi tegese TEMBUNG MACAPAT

Semoga membantu ^°

apa tegese dadi wong kang aji? yaiku wong kang…

Pertanyaan: apa tegese dadi wong kang aji? yaiku wong kang…

Jawaban:

Aduweni kahormatan

Penjelasan:

Maaf kalo salah

Jenenge aji-aji/mantra kanggo ngrawuhake para dewa kagungane dewi kunthi arane..

Pertanyaan: Jenenge aji-aji/mantra kanggo ngrawuhake para dewa kagungane dewi kunthi arane..
A. Aji Pameling
B. Aji Welut Putih
C. Aji Lembu Sekilan
D. Aji Panca Sona

Jawaban:

A. Aji Pameling

Penjelasan:

semoga membantu

Apa bae aji-aji kang diduweni dening Laksmana?

Pertanyaan: Apa bae aji-aji kang diduweni dening Laksmana?

Jawaban:

PUSAKA PUSAKA DAN AJI AJIAN RAJA RAJA DAN KESATRIA WAYANG

Abimanyu;

Wahyu Cakraningrat; keris Pulanggeni (pemberian Arjuna, ayahnya)

Anoman :

Kuku Pancanaka, Bayu bajra;

Antareja :

Sanjata upas,cincin mustika bumi: ambles bumi; Tirta Prawitasari; untuk menghidupkan orang mati diluar kehendak dewa)., Aji Kawastraman, yaitu ajian untuk alih rupa.

Anglingdarma::

Aji Gineng

Arjuna Sasrabahu :

Senjata Cakra, Trisula, Brahalasewu

Aswatama :

Cundha manik;

Bagaspati :

Aji Candrabirawa ( diberikan kepada Salya)

Baladewa :

Nanggala, gada Alugara;

Batara Guru :

Senjata Trisula, Aji Kemayan, Cupu Manik Astagina., Kendaraan :Lembu Andini;

Batara Indra:

Kendaraan :Gajah Aerawata, atau Gajah Erawata

Batara Kala:

Kala Nadhah (diberikan Prabu KalaTrembaka) dan Kala Dite(diberikan kepada Prabu Kala Karna) Kala Nadhah dari Prabu Trembaka, raja Pringgadani, kemudian jatuh ketangan Prabu Pandu dan diwariskan pada Arjuna, dan oleh Arjuna diberikan pada Gatutkaca, Kala Dite dari Prabu Kala Karna, jatuh ketangan Adipati Karna.

Batara Kamajaya

Aji Kemayan

Batara Surya :

Kendaraan :Kereta Jatisurya

Bhisma :

Aji Tamengwesi;

Bomanarakasura:

Pancasona Bumi;

Bukbis;

Sorot api; (dari kedua matanya keluar sorot api yang bisa membakar orang yang terkena sorot api.

Burisrawa;

Aji Welut Putih (Belut Putih)

Candrakirana (wayang gedog)

Sadalanang;

Danaraja;

Aji Rawerontek (jatuh ketangan Dasamuka)

Danurwenda

Aji Bandung Bondowoso,Aji Ungkal Bener dan Blabag Pangantol anto (pemberian kakeknya, Werkudara)l;

Dasamuka :

Senjata Candrasa, pedang sokayana, sengkayana atau pedang mentawa,Aji Pancasona, (semula milik Resi Subali), Aji Rawerontek semula milik Prabu Danaraja, .gunturgeni;

Dewi Gangga (Ibu Bhisma);

panah Cucuk Dandang, Jungkat Widadari (Sisir Bidadari) bukan sembarang siir, karena bagian pegangannya yang runcing bisa dijadikan patrem atau cundrik sakti.

Cundrik dari sisir bidadari ini, dipakai Bhisma, untuk mengalahkan Seta, sekaligus membunuhnya.

Drestarastra :

Aji Kumbala geni, (hampir membakar Werkudara)

Durcala, Dursala :

Aji Pangrayangan, Aji Gineng;

Dursasana :

Keris panjang besar Kyai Barla.

Drupada

Kyai Tundungmungsuh

Durna ;

Cundha manik, Nracabala.Aji Danurwenda;

Dwel Geduwel Breh;

Jamus Kalimasada (dilarikan Petruk, dan menjadi Raja Ngrancang Kencana, atau versi lain menyebutkan kerajaan Lojitengara)

Gandamana :

Blabag Pangantol antol dan Aji Bandung Bondowoso ( diberikan kepada Werkudara) aji sepiangin(diberikan kepada Arjuna) kalung robyong Mustakawarih (diberikan pada Punta Dewa), dan aji Bandung Bandawasa,

Gatutkaca:

Caping Basunanda, Kutang Antakusuma, Aji Brajamusti, aji Brajadenta, Pancabajra, Krincingwesi, Bajinggiring, garuda ngapak, aji Narantaka, terumpah madu kacerna.

Indrajit :

Nagapasa ada yang menyebut Nagabraja, Wimohanastra, Aji serep Megananda atau aji sirep Begananda;

Jayadrata:

Gada Rujakbeling, gada Kyai Glenggam, ada yang menyebut Kyai Glinggang;

Karna:

Keris Kala Dite, panah Kunta Wijayandanu, (versi lain : panah Kunta dan panah Wijayandanu), Aji Kalalupa, Aji Balasrewu. Aji Danurwenda; Kumta senjata panah, versi lain berupa tomba

Kartamarma:

senjata limpung.

Kresna :

Senjata Cakra atau Cakrabaskara, kembang Wijayakusuma, Brahalasewu; Kendaraan: Kereta Jaladara

Kumbakarna;

Aji Gedongmengo,Pelak gelak sakethi.

Leksmana Widagda :

Panah Surawijaya.

Menakjingga; (wayang klitik)

Gada wesi kuning, pedang Sengkoyono; semula milik Prabu Kebo Marcuet, setelah Menakjingga tewas, pusaka pusaka tersebut menjadi pusaka Damarwulan.(jatuh ketangan Damarwulan)

Nakula:

Cupu berisi Tirtamanik (air kehidupan), untuk mengobati, orang sakit (pusaka pemberian Resi Badawanganala).

Palgunadi:

Cincin (ali ali) Mustika Ampal (jatuh ketangan Arjuna), aji Danurwenda.

Permeya:

Tunggangan Raja Samodra Barlean : Gajah Hesthitama, membikin kacau Pendita Durna, Karena surakan perajurit Pandawa, mengatakan Aswatama mati, sedangkan pasukan kurawa meneriakkan Hestitama mati.Sedangkan kata hesti, bisa berarti gajah, jadi Hestitama adalah Gajahtama mati, atau bisa berarti estu (betul), jadi Hestitama, artinya Betul, tama mati.

Matswapati

Selatimpuru

Pretiwanggana:

Pusaka panah Nracabala.

Punta Dewa:

Jamus Kalimasada, songsong Tunggulnaga dan tombak Karawelang;

Ramawijaya :

Panah Guwawijaya, ada yang menyebut panah Gunawijaya;

Rama Bargawa:

Pusaka Kapak Duwung, panah Barga Astra, yang menewaskan Arjuna Sasrabahu.

Salya:

Aji Candrabirawa;

Sarpakenaka:

Kuku Pancanaka

tembung kinanthi iku Saka tembung kinanthi Kang tegese​

Pertanyaan: tembung kinanthi iku Saka tembung kinanthi Kang tegese​

37

Thyiecfha

Jenius

2.3 rb jawaban

3.2 jt orang terbantu

Tembang kinanthi yaiku salah sawijine tembang macapat

Pembahasan

Tembang kinanthi yaiku salah satune tembang macapat kang isi tembangnipun gambarake tentang pembentukan jati diri utawa kemantepan awak dewe.

Tembang kinanthi asale saka tembung kanthi kang duweni arti tuntun yang duwe maksud wong manungsa iku saling ngebutuhake makane manungsa disebut mahluk sosial

Dalam bahasa indonesian tembang kinanthi bisa dimaknai sebagai tembang yang berisi cara memperkuat jati diri

Tembang kinanthi duweni pathokan yaiku

Guru gatra : 6 larik

Guru lagu : u, i, a, i, a, i

Guru wilangan : 8, 8, 8, 8, 8, 8

Contoh tembang kinanthi

Pupuh Kinanthi Pada 1

Mangka kanthining tumuwuh,

Salami mung awas eling,

Eling lukitaning alam,

Dadi wiryaning dumadi,

Supadi nir ing sangsaya,

Yeku pangreksaning urip

apa tegese pangangen-angen kang sirna​

Pertanyaan: apa tegese pangangen-angen kang sirna​

Jawaban:Impian yang hilang

Semoga membantu

Jenenge aji-aji /mantra kanggo ngrawuhake para Dewa kangungane Dewi Kunthi

Pertanyaan: Jenenge aji-aji /mantra kanggo ngrawuhake para Dewa kangungane Dewi Kunthi arane… *

A. Aji Pameling
B. Aji welut putih
C. Aji Lembu Sekilan
D. Aji Panca Sona

Jawaban:

C.Aji lembu sekilan

Penjelasan:

Aksara Jawa ne Panca aji sirna kang kinathi​

Pertanyaan: Aksara Jawa ne Panca aji sirna kang kinathi​

itu jawaban aksara jawa ‘panca aji sirna kang kinathi’

Apa kang tegese aji aji jawab plis?

Pertanyaan: Apa kang tegese aji aji jawab plis?

Jawaban:

jimat

Penjelasan:

Aji-aji atau jimat yang terkenal dalam dunia pewayangan adalah Jimat Kalimasada milik Yudhistira atau Puntadewa, sulung Pandawa. Pusaka merupakan sebuah benda yang diyakini mempunyai kekuatan atau petuah yang bisa memberi kewibawaan atau keberuntungan bagi mereka yang memilikinya

apa kasiyate aji aji narantaka kang di duweni gathutkaca?​

Pertanyaan: apa kasiyate aji aji narantaka kang di duweni gathutkaca?​

Prabu Duryudana bersama Patih Sengkuni, Resi Durna, Dursasana, Kartamarma dan para punggawa negeri Astina membicarakan strategi untuk menghancurkan Pandawa. Atas saran dari Dursasana dan Patih Sengkuni, raja Astina memerintahkan Dursala untuk menumpas Pandawa dengan pusaka andalan Aji Gineng pemberian Resi Picaso. Keberangkatan Dursala ke negeri Amarta diiringi barisan Kurawa dibawah komando Patih Sengkuni.

Di negeri Amarta, Prabu Puntadewa, Werkudara, Arjuna, Nakula dan Sadewa menerima kedatangan Prabu Kresna dan Setyaki. Mereka membahas mimpi Prabu Kresna tentang malapetaka yang menerjang negeri Amarta. Kedatangan Punggawa mengabarkan bahwa negeri Amarta diserang Kurawa dibawah pimpinan Dursala. Werkudara, Arjuna dan Setyaki mencoba menghadapi Kurawa, namun mereka dapat dikalahkan oleh Dursala dengan Aji Pangrayangan. Prabu Kresna menasihati Werkudara, Arjuna dan Setyaki agar menyingkir dari amukan Dursala yang juga memiliki Aji Gineng yang sangat mematikan.

Abimanyu bersama Semar, Gareng, Petruk dan Bagong berangkat ke Pertapaan Cemara Sewu untuk menyusul Gatutkaca yang tengah berguru kepada Resi Seta. Di perjalanan langkah mereka mendapat gangguan makhluk halus prajurit Batari Durga, namun Abimanyu berhasil mengatasinya.

Di Pertapaan Cemara Sewu, Resi Seta menjelaskan Aji Narantaka yang telah dikuasai Gatutkaca. Lawan yang terkena pukulan Aji Narantaka, tubuhnya akan menjadi debu. Gatutkaca bersumpah jika ada wanita yang kebal Aji Narantaka akan diperistrinya. Kedatangan Abimanyu dan Punakawan mengabarkan bencana di Amarta akibat ulah Dursala dengan Aji Ginengnya. Gatutkaca, Abimanyu dan Punakawan berpamitan kepada Resi Seta. Di perjalanan Gatutkaca dicegat Dewi Galawati hingga terjadi perkelahian. Karena kebal terhadap Aji Narantaka Gatutkaca, Dewi Galawati diperistri Gatutkaca dengan berganti nama Dewi Sumpani.

Raja Astina menerima kabar gembira atas kemenangan Dursala menduduki ibukota Amarta. Niat Dursala membumihanguskan istana Amarta ditentang oleh Resi Bisma dan Adipati Karna, karena dirasa tidak manusiawi. Adipati Karna bergegas menyusul Dursala ke negeri Amarta. Terjadi pertengkaran antara Dursala dan Adipati Karna yang berlanjut perkelahian. Karena kesaktian Dursala, Adipati Karna melarikan diri pulang ke Awangga.

Di dalam istana Amarta, Prabu Kresna dan keluarga Pandawa berunding untuk mencari siasat mengalahkan Dursala. Kedatangan Gatutkaca mewartakan bahwa dirinya telah selesai berguru kepada Resi Seta dan mendapatkan Aji Narantaka. Gatutkaca bersedia menghadapi Dursala yang berada di halaman istana Amarta. Terjadilah perkelahian sengit antara Gatutkaca melawan Dursala. Ketika Dursala mengeluarkan Aji Gineng, Gatutkaca menghindar dengan cara terbang ke angkasa. Saat Dursala lengah, Gatutkaca menghantamkan Aji Narantakanya ke tubuh Dursala hingga tewas. Mengetahui kejadian ini, Dursasana dan prajurit Astina mengamuk, namun dapat dikalahkan oleh Werkudara dan anak-anak Pandawa. Akhirnya mereka berkumpul di negeri Amarta untuk memanjatkan syukur agung kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas keselamatan negara dari ancaman musuh dengan sesanti “Sura Sudira Jayanikangrat Swuh Brastha Tekaping Ulah Darmastuti” yang artinya Sekuat-kuatnya manusia kalau untuk kejahatan, tetap akan kalah oleh kebaikan.

#kalo kebanyakan singkat aja yh

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *